BANDARA SAMRAT DUKUNG UPAYA PENCEGAHAN TINDAK KORUPSI

Manado, Sulutlink.com – PT Angkasa Pura (AP 1) Bandara Sam ratulangi (Samrat) mendukung upaya pencegahan tindak korupsi di Provinsi Sulawesi Utara (Sulut).

General Manager Bandara Sam Ratulangi Manado, Airport Operation and Services Senior Manager, Yusman, di Manado, Selasa mengatakan, praktik korupsi merupakan tindakan yang merugikan bangsa, pembangunan nasional akan terhambat dengan adanya praktik korupsi yang masih marak.

“Guna mendukung upaya pencegahan tindak korupsi tersebut Bandara Sam Ratulangi Manado menyambut baik dan mengungkapkan dukungannya pada Kejaksaan Tinggi (Kejati) Sulut bekerja sama dengan Bandara Samrat Manado membagikan stiker serta pin berisi imbauan anti korupsi kepada para penumpang di area ruang tunggu keberangkatan,” kata Yusman.

Memperingati Hari Anti Korupsi Sedunia, Bandara mendukung kegiatan yang diinisiasi Kejati Sulut ini, harapannya ke depan dapat meningkatkan kesadaran masyarakat akan korupsi dan mensosialisasikan tema Hakordia tahun ini bahwa “kita bersama perlu melawan korupsi di seluruh lapisan masyarakat”.

Hari Anti Korupsi Sedunia sendiri ternyata belum banyak diketahui oleh masyarakat, penumpang yang sedang menunggu keberangkatan pesawat menyampaikan bahwa sebelumnya tidak mengetahui bahwa hari ini bertepatan dengan Hari Anti Korupsi Sedunia (Hakordia).

Mia, salah satu penumpang tujuan Makassar mengaku tidak mengetahui Hakordia sebelum mendapat stiker yang dibagikan, Mia juga menyampaikan apresiasinya kepada Kejati Sulut dan Bandara Sam Ratulangi Manado melalui kegiatan ini.

“Saya apresiasi kegiatan ini bahkan melibatkan Kejaksaan Tinggi, hal ini menunjukkan bahwa lembaga pemerintahan sudah memiliki pandangan ke depan sebagai lembaga bebas korupsi,” ujar Mia.

Masyarakat dunia termasuk Indonesia memperingati Hari Anti Korupsi Sedunia atau International Anti-Corruption Day. Ditetapkan oleh Majelis Umum PBB, Hakordia diperingati guna meningkatkan kepedulian masyarakat terhadap praktik korupsi yang masih marak terjadi. Mengiringi tema Hakordia tahun 2019 yakni “Bersama melawan korupsi mewujudkan Indonesia Maju”,

Jurist Precisely Sitepu selaku Asisten Perdata dan Tata Usaha Perdata (Asdatun) Kejati Sulut dalam kesempatan tersebut menyampaikan kegiatan ini merupakan imbauan bagi masyarakat untuk bebas dari tindak korupsi, karenanya kegiatan ini tidak hanya berpusat di bandara melainkan juga dilaksanakan di berbagai area publik seperti pusat perbelanjaan dan pelabuhan.

“Pemberian pin dan stiker ini merupakan salah satu bentuk sosialisasi yang diharapkan masyarakat dapat ikut berperan aktif melakukan pencegahan, membrantas dan memerangi korupsi,” tambah Jurist.

(ANT/Ryn)

You must be logged in to post a comment Login