Berbeda !! Rapat Terbatas pada Kunjungan Kerja di adakan di atas Kapal

Manado, Sulutlink.com – Presiden Joko Widodo seperti kita ketahui memiliki ciri khas yang sangat dikenal seluruh masyarakat Indonesia yang dikenal dengan sebutan “blusukan” ,kegiatan dimana Presiden Jokowi mengunjungi warganya secara langsung. Tak tanggung-tanggung Presiden Jokowi sering membawa 1-2 bahkan lebih dari menterinya sesuai dengan agenda yang dibutuhkan.

Pada kunjungan kerja (kunker) Presiden Jokowi ke Sulawesi Utara pada 4-5 Juli 2019, Presiden pun membawa tak kurang enam orang menterinya, yaitu Menteri Koordinator bidang Perekonomian Darmin Nasution, Sekretaris Kabinet Pramono Anung, Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Basuki Hadimuljono, Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi, Menteri Agraria dan Tata Ruang/Kepala Badan Pertanahan Nasional Sofyan Djalil, Menteri Hukum dan HAM Yasonna Laoly ditambah staf khusus Presiden Johan Budi Sapto Pribowo.

Agenda penting yang dibahas adalah bagaimana mengintegrasikan kebijakan pemerintah pusat dan daerah untuk mendukung pariwisata di provinsi Sulawesi Utara yang dinobatkan sebagai “The Rising Star” oleh Kementerian Pariwisata karena kemampuannya mendongkrak kunjungan wisatawan hingga 600 persen dalam waktu 4 tahun terakhir.

Namun pembahasan dan pengerjaan agenda tersebut tidak melulu di dalam ruangan dan bahkan dapat dilakukan di luar ruangan, kali ini di atas kapal Bunaken Crystal 7 yang mengantarkan rombongan Presiden ke Taman Nasional Bunaken pada sekitar pukul 07.00 WITA.

Lantai dua kapal cepat itu memang memiliki tempat duduk untuk memandang Teluk Manado yang biru cerah. Namun meski tampak kokoh, penumpang yang naik ke bubungan kapal tetap harus mengenakan jaket pelampung, persoalannya meski Presiden sudah mengenakan jaket namun Menko Perekonomian Darmin Nasution belum mendapatkan jaket berwarna oranye cerah itu.

Pembicaraan pun mengalir ditambah dengan sejumlah informasi mengenai wilayah sekeliling Bunaken dari Gubernur Sulawesi Utara Olly Dondokambey.

Sekitar pukul 07.35 WITA, Presiden tiba di dermaga Taman Nasional Bunaken dan berpindah ke kapal yang lebih kecil untuk menuju perairan di tengah taman nasional tersebut.

Setelah menempuh perjalanan sekitar 15 menit, Presiden dan rombongan kembali lagi pindah ke kapal yang memiliki ruangan kaca di bagian bawah sehingga dapat memandangi terumbu karang, koral maupun ikan di perairan taman Nasional Bunaken.

Seusai lebih kurang 45 menit perjalanan, rombongan tiba di Dermaga Bunaken dan berganti kapal khusus yang dilengkapi ruang bawah kapal untuk menuju laut lepas dan menikmati kecantikan ikan-ikan tropis serta terumbu karang yang eksotis di salah satu perairan di tempat dengan biodiversitas tertinggi di dunia.

Kawasan wisata tersebut memang menjadi salah satu magnet pariwisata Provinsi Sulawesi Utara. Setiap tahunnya, pemerintah setempat menggelar Festival Pesona Bunaken yang selalu diminati wisatawan asing.

Puas menikmati keindahan isi laut, Presiden, Ibu Negara serta rombongan kembali merapat ke dermaga Taman Nasional Bunaken untuk menyapa warga yang sudah menanti mereka. Warga pun mendekati Presiden Joko Widodo dan Ibu Negara Iriana Joko WIdodo untuk berswafoto dan bersalaman.

Warga yang tinggal di kawasan Taman Nasional Bunaken meminta bantuan perbaikan listrik dan fasilitas air bersih kepada Presiden Joko Widodo.

Presiden lalu memanggil Sekretaris Kabinet Pramono Anung untuk mencatat kebutuhan warga tersebut.

“Tahun ini dimulai di Bunaken kan, listrik dan nanti air bersih akan dikerjakan oleh menteri PU. Sudah dicek tinggal dikerjakan, kita sudah tahu di situ ada masalah air bersih,” kata Presiden.

Menteri PUPR Basuki Hadimuljono mengatakan bahwa sumber air bersih di Bunaken berasal dari reverse osmosis yaitu metode penyaringan yang dapat menyaring berbagai molekul besar dan ion-ion dari suatu larutan dengan cara memberi tekanan pada larutan ketika larutan itu berada di salah satu sisi membran seleksi (lapisan penyaring).

“Dengan reverse osmosis yaitu 0,58 liter per detik jadi ada reverse osmosis dengan desalinasi. Itu masih kurang, di sana akan kita bikin embung,” kata Basuki.

Embung berukuran kecil tersebut akan dibangun pada 2020.

“Insya Allah cukup, (Ditjen) Cipta Karya suda datang, sudah ditambahi, tapi kalau listrik saya belum,” tambah Basuki.

Presiden selanjutnya kembali menaiki kapal Bunake Crystal 7 untuk mengantarkannya ke Pelabuhan Manado. Dalam perjalanan ke Manado, Presiden pun masih menyempatkan untuk bicara soal pariwisata dengan para menteri yang menyertainya.

Selain terkenal dengan keindahan laut, Sulut juga dikenal dengan kekayaan budaya termasuk ragam lagu yang mencerminkan budaya nusantara.

(ANT/Ryn)

You must be logged in to post a comment Login